Credits to

Powered by Blogger

Monday, February 27, 2006

Luv U Papa


Hari ini tepat 27 Februari, papaku merayakan hari lahirnya yang ke 54. Wah, papaku bentar lagi udah mau pensiun…cumanya karena beliau wiraswasta kayaknya bakalan lebih lama lagi pensiunnya. Sebagai satu-satunya anak perempuan beliau [ya karena emang gak ada lagi juga] aku cukup dekat dengan papa. Kalo kata orang emang biasanya anak gadis biasanya lebih dekat dengan ayahnya. Mungkin ada benarnya juga karena selama ini papaku lebih bisa mengerti aku daripada mama. Pun kalo ada lawan jenis yang punya niat berbeda terhadap diriku, naluri papaku pasti lebih kuat. Tanggal lahirku sama dengan tanggal lahir papa. Selain itu memang dari penampakan aku lebih mirip dengan papa daripada mama, meskipun seiring berjalannya waktu kayaknya kemiripannya udah makin terkikis, huehehehe. Keluarga besarku pernah bilang kalo pas lahir aku tuh bener-bener mirip sama papa, kayak fotocopyannya gitu. Mulai dari mata, hidung, sama bibir nyeplak abis deh, kecuali kulit kali yah soalnya mungkin papa udah keseringan kejemur sama matahari, sedangkan sebelum lahir kan aku adem-ademan di rahim mama. Dari segi sifat juga lebih banyak sifat papa yang mengalir dalam darahku, keras kepala, perfeksionis, sanguinis, koleris, dan hanya sedikit plegmatis. Kalo dari mama mungkin yang nyantol di aku cuma obskomnya ajah, hehehe.

Sepanjang 22 tahun perjalanan hidupku, papaku amat memegang peranan besar. Beliau adalah sosok yang senantiasa siap berkorban apa pun demi diriku. Sebagai anak satu-satunya aku benar-benar mendapatkan kasih sayang yang begitu total. Mulai dari aku kecil, papa suka banget ngajakin aku jalan-jalan ke tempat-tempat wisata. Saat itu kami jalan berduaan aja karena mama harus bekerja, sedangkan papa lebih punya waktu luang. Jalan-jalan ke Ragunan, Taman Safari, Taman Mini, sampe pas perpisahan jaman SD, papaku adalah satu-satunya orang tua murid yang ikutan ke Cibodas! Masih keinget jelas dalam ingatanku waktu jaman-jamannya scrabble, si RoSa ini merengek gak henti-henti minta dibeliin. Akhirnya malem-malem jam 9 gitu papa ngejabanin pergi ke Hero Tomang buat ngebeliin itu scrabble. Eh, begitu udah dibeliin, mainnya juga gitu-gitu ajah. Oh ya, papaku juga lawan sejati di rumah buat maen game Nintendo. Dulu kami paling seneng main basket sama Contra. Kalo udah tarung gitu, pasti yang kalah sebel-sebelan gitu deh, hehehe.

Pas jaman aku SMP, aku pernah syok berat karena papa mengalami kecelakaan yang mengakibatkan kakinya patah. Duh, inget banget pas aku pulang sekolah waktu masih SMP terus papa duduk di depan pintu dengan kaki menyelonjor dan bilang padaku, ”De, kaki papa patah.” Rasanya dunia seakan mau runtuh saat itu. Alhamdulillah, atas berkat rahmat Allah, setelah dirawat di dukun urat yang terkenal dari Banten papa bisa sembuh kembali. Namun, ujian yang menimpa keluarga kami saat itu belum selesai. Papa yang kakinya masih terpincang-pincang harus bolak-balik mengantarku ke rumah sakit karena aku harus diopname. Saat itu aku menderita demam thypoid yang cukup tinggi.

Papaku juga orang yang amat setia menjemputku kalo aku pulang malem. Pas jaman SMU dulu kebetulan aku ikutan ekskul yang biasanya pulang sampe Isya. Meskipun jarak dari SMUku ke rumah tidak begitu jauh, tapi papa begitu khawatir kalo aku udah pulang malem. Dengan menaiki ojek atau bajaj, setiap selesai ekskul Perisai Diri, pasti papa udah nongkrong dengan setia di warung depan SMU 78. Keinget lagi momen pas aku ikutan UMPTN. Begitu tau lokasi ujianku di daerah Cipinang, papa bergegas untuk mensurvei tempat ujiannya. Pas hari H ujian, papa pun dengan setia menungguku selama dua hari berturut-turut! Selama masa menanti pengumuman UMPTN, tadinya aku tidak berniat untuk mengambil cadangan di PTS karena kupikir itu hanya menghamburkan uang saja. Mending ikutan kursus-kursus aja selama satu tahun kemudian tahun depannya kembali ikutan UMPTN. Namun, tidak demikian dengan papaku. Pada masa penantian itu, papa rupanya turut memikirkan nasibku. Akhirnya, tanpa meminta persetujuanku, papaku langsung mendaftarkanku ke salah satu PTS yang dekat dengan SMUku. Papa yang begitu rajin untuk mengurus segala administrasinya. Padahal sebenarnya aku sendiri tidak begitu tertarik untuk masuk ke PTS tersebut karena suasananya menurutku kurang kondusif. Akhirnya aku memutuskan untuk membuat papaku kecewa dengan tidak belajar pada saat mengikuti tes masuk. Eh, tapi apa boleh dikata, ternyata soal-soal ujian masuk yang diberikan tidak begitu sulit dan alhasil aku mendapatkan grade 1. Wah, si papa kian semangat deh buat ngurus-ngurus administrasinya. Tapi, Alhamdulillah akhirnya aku gak jadi masuk PTS tersebut karena keterima di UMPTN.

Pas udah masuk kuliah pun, semangat papa tetap gak berhenti buat memperjuangkan anak semata wayangnya ini. Mulai dari PSAU [ospek], papa dengan rela mengantarkanku jam 4 pagi ke Salemba. Kemudian, keesokan harinya aku harus dapet tugas buat bawa macem-macem gitu, lagi-lagi papaku bersedia buat jalan malem-malem ngebeliin segala keperluanku. Sekarang, pas aku udah menjalani masa profesi dokter gigi dan butuh pasien, papaku juga dengan ikhlas nyariin pasien ke tetangga-tetangga deket. Hhhhh....papaku....sungguh aku sangat mencintaimu, meski dengan segala amarahmu padaku saat aku berbuat tidak sesuai dengan keinginanmu...rasanya aku tak akan sanggup untuk membalas segala kebaikanmu.

Rabbana, kumohon sayangilah beliau dengan kasih dan cintaMu yang tidak terbatas...Ampunilah segala dosa dan kesalahan beliau baik yang disadari maupun tidak...Rabbana, pertemukanlah kami kembali dalam satu keluarga di akhiratMu kelak..Amiin

No comments: