Credits to

Powered by Blogger

Wednesday, March 01, 2006

Gembul of the Dayz...

Pagi ini sebenarnya rada-rada kurang semangat buat datang ke kampus. Dari semalam badan berasa meriang dan tenggorokan sakit, mau demam sih kayaknya. Berhubung udah ada janji sama dua orang pasienku untuk perawatan periodontal hari ini jadilah harus tetap meluruskan niat kembali untuk tetap datang ke kampus. Berangkat dari rumah jam 6.45 udah siang banget buatku [karena biasanya berangkat jam 6.15-6.30]...Alhamdulillah sampai di kampus masih jam 7.15, pintu RS belum dibuka dan batang hidung teman-temanku yang biasanya udah nongkrong lebih dulu pun tak ada. Alhasil aku pun membawa barang bawaanku yang lumayan banyak ke lokerku di lantai 4 karena gak ada orang buat nitipin barang.

Sesudah nyiapin semua perlengkapan dan sterilisasi alat, perutku udah berasa laper gitu. Untung tadi dibekalin roti keju dan pisang coklat sama mama. Langsung aja deh kulahap keduanya :D. Jam udah nunjukkin pukul 8.30, pasien yang mau bersihin karang gigi belum terlalu banyak dan aku pun berencana untuk gak skeling [bersihin karang gigi] hari ini berhubung udah ada janji pasien. Jam udah nunjukkin pukul 9, pasien janji pertamaku belum datang juga, rada deg-degan juga nunggunya karena biasanya dia tepat waktu. Aku SMS pun dia gak jawab, akhirnya aku tunggu kedatangannya dengan skeling satu pasien, itu pun aku gak minta acc dari supervisornya. Gak lama aku kelar skeling, pasien pertamaku ngabarin kalo dia udah di parkiran. Rencananya memang dia mau dilakukan perawatan pengasahan dan penstabilan gigi-gigi yang goyang. Karena perawatan pengasahannya udah aku lakuin hari Senin kemarin, sekarang giliran temanku, Eveline, yang merawatnya. Tapi dari pagi supervisor yang ada di klinik cuma ada satu orang dan dokter itu terkenal jutek banget dan susah minta acc sama dia selain tindakan skeling. Eveline pun punya pengalaman buruk sama dia karena untuk melakukan suatu tindakan desensitisasi gigi-gigi yang hipersensitif perlu prosedur yang lebih panjang dari biasanya. Alhamdulillah, hari ini dia lebih lunak dari biasanya dan tindakan pengasahan pun bisa dilakukan dengan lancar. But not with me! Setelah Eveline selesai melakukan pengasahan, aku pun lantas meminta izin untuk memasang kawat penstabil gigi-geligi tapi dia tidak memberi izin. Alasannya tindakan itu harus dilakukan di lain hari saja. Padahal menurutku dan Eveline tindakan itu tidak mengapa dilakukan pada hari yang sama mengingat keefektifan waktu. Akhirnya aku memutuskan untuk menunggu supervisor siang untuk meminta izin melakukan tindakan splinting tersebut. Pasienku ku minta untuk menunggu dulu selama setengah jam dan sementara itu aku suruh saja dia untuk makan siang terlebih dahulu. Tepat pukul 11.30 supervisor yang kutunggu-tunggu akhirnya datang juga. Lantas saja aku meminta izin untuk melakukan tindakan splinting dan Alhamdulillah beliau tidak memperlama prosesnya dan menyuruhku untuk segera mengerjakannya. Dibantu oleh Pak Min, aku mulai proses pemasangan kawat untuk menstabilkan gigi-gigi pasienku yang mantan pemain bola PSMS Medan tersebut. Alhamdulillah, tidak perlu memakan waktu terlalu lama, pukul 12.30 pemasangan kawat tersebut sudah selesai dan diacc oleh supervisor.

After klinik, aku dan teman-teman segrupku sudah berencana pergi ke Plasa Semanggi untuk membeli kado temanku yang akan berulang tahun esok hari, Ariyadi Prakajaya. Berhubung yang punya mobil, Eveline, ada janji diskusi tatap muka dulu, jadilah aku dan Erly menunggunya sambil makan di kantin. Niatnya sih mau sekedar nyemil aja karena mau cari makanan di Plangi, tapi lapernya udah gak tertahankan. Akhirnya aku memutuskan untuk membeli spaghetti dan Erly beli bandeng presto plus nasi. Berhubung porsi spaghettinya sedikit, pas itu makanan udah abis, perutku masih aja berasa laper. Eh ternyata si Erly gak ngabisin makanannya dan akupun bantuin Erly buat ngabisin bandeng prestonya:D. Usai dari kantin ternyata si Eveline gak jadi buat diskusi sama dosennya. Langsung aja deh kami chao ke Plasa Semanggi. Sampai di sana si Eveline yang belum makan siang teriak-teriak minta cari makan dulu. Kami mutusin buat makan di Mister Baso di lantai 3A. Tadinya sih aku niat cuma buat nyemil doangan, tapi ternyata tergiur juga ngeliat bakso berhubung udah lumayan lama juga gak makan bakso. Aku dan Erly sama-sama pesen baso urat dan Eveline pesen mie ayam baso jamur. Abis makan kami tertarik buat nyari pencuci mulut dan aku ngusulin buat nyemil Banana Splitnya Celcius Cafe yang terletak arah jam 10 dari Mister Baso. Sampe di Celcius ternyata kami tergiur lagi sama menu-menunya. Waduh gawat bener sih nih emang perut. Acara nyari kado malah jadi acara makan-makan. Aku dan Eveline akhirnya pesen Banana Split Ice Cream dan Erly Strawberry Ice. Berhubung masih keinget enaknya lumpia Celcius, selain itu aku juga pesen lumpianya. Eh, si Eveline juga gak mau kalah dengan pesen sate ayam khas Celcius [khasnya sih tambahan aja :D]. Dan Banana Splitnya pun datang!!!Wahhh…enak buangettt itu Banana Split emang tob abizzz…lumpianya juga enak…Jadilah hari ini kami kekenyangan makan, untungnya gak kelupaan nyari kado buat si Ari…huehehehe….

No comments: