Credits to

Powered by Blogger

Saturday, January 13, 2007

Why ?

110107 @08.23 WIB :

"Kalo ngelepas R**** adalah hal yang bener kenapa rasanya begitu sakit ya cha?

Kenapa dia harus menangis? dan kenapa gw ngerasa sedih?

Apa gw udah ga waraz ya cha, ngelepasin orang yang begitu gw sayang?
btw buku weine lu ada di gw,

Pinjem dulu yaa cha mpe gw lulus hehe

Makasii banyak cha, ure an angel =]"

-V****-


Haaa???

Koq bisa buku itu ada sama V**** sih???

Perasaan yang pinjam dulu itu si P**** deh.

Udah selesaikah dia ujian???


120107 siang hari menjelang sholat Jumat di kampus FKG UI :

"Eh cha, buku Weinenya ocha kayaknya ada di si V**** deh"

-berpapasan dengan R**** -


120107 malam hari :

Masih menunggu kabar dari P****. Mungkin dia sedang tak ada pulsa untuk mengabari bahwa bukunya telah selesai dipinjam. Beri dia waktu sehari lagi.


130107 malam hari :

Akhirnya, tak sabar pula untuk tak bertanya pada P**** tentang keberadaan bukuku tersebut.

"Assalamu'alaikum P**, buku Weine-nya rosa sudah selesai dipinjamkah?"


130107 @20.34 WIB :

"Wa'alaikumsalam cha, sebelumnya gw mo minta maaf banget sama loe, buku loe dipinjem ama V****, kemarin sih pengen bilang dulu ma ocha, emang kenapa cha? Mau dipake ya? Buat kapan?"

-P****-

Glekz...tak ada reply untuk ini...

-----


Bila musim ujian masuk klinik atau ujian dokter gigi tiba, entah kenapa teman-temanku di kampus sering sekali mencariku untuk meminjam bahan-bahan kuliah, entah itu kumpulan hand-out, textbook, atau sekedar ringkasan bahan kuliah yang telah kubuat. Selama aku tidak sedang menggunakannya, aku biasanya akan dengan senang hati meminjamkannya pada mereka. Aku senang karena mungkin dengan demikian secara tak langsung aku dapat membantu mereka.


Namun, entah kenapa, akhir-akhir ini tiap kali ada teman yang hendak meminjam bahan-bahan kuliahku, aku merasa enggan untuk meminjamkannya. Bukan maksud hati untuk bersikap pelit, tapi pengalaman-pengalaman soal pinjam meminjam inilah yang aku sesalkan.


Pada saat mereka membutuhkan bahan-bahan tersebut, maka mereka biasanya akan selalu mengejar-ngejar aku hingga dapat, mulai dari mengSMS, menelepon, atau bahkan menyambangi aku di tempat praktek. Namun, kejadian yang terjadi paska ujian usai adalah, aku kerap tak mengetahui bahwa harta berhargaku itu telah berpindah tangan ke orang lain. Parahnya adalah, orang yang pertama kali meminjam bahkan tak memberiku ucapan pemberitahuan apalagi sejumput untaian terima kasih.


Bukan gila akan kata "terima kasih", tapi aku hanya meminta suatu pertanggungjawaban atas kepercayaan yang telah kuberikan kepada mereka. Acapkali, kutemui hartaku tersebut sudah dalam kondisi yang menyedihkan. Entah jilidannya ada yang lepas, lembarannya ada yang robek, dan hal-hal lainnya. Hhhhh...padahal aku adalah orang yang sangat menjaga harta-hartaku itu dengan baik dan apik, tapi kemudian dirusak begitu saja oleh tangan-tangan tak bertanggungjawab. Bila sudah begitu, orang terakhir yang memegang harta berhargaku itu justru biasanya berkelit,

"Gw gak tau cha, pas gw pinjem udah robek kayak begitu."


Seperti kejadian di atas tadi, apa sulitnya sih untuk mengSMS rosa sekedar memberitahukan bahwa buku tersebut telah selesai dipakai dan ingin dipinjam oleh teman yang lain? Toh, pada waktu dia meminjam buku itu dia dengan bersenang hati menelpon hingga menghampiriku di klinik. Lantas, mengapa sekarang justru kontraproduktif tanpa sepucuk alasan yang jelas? Salahkah aku bila akhirnya aku kecewa padanya karena tak bisa menjaga harta berhargaku itu?


Untuk mereka yang merasa pernah meminjam bahan-bahan kuliah apapun dari rosa dan tak dapat menjaganya dengan baik, bila pada teman sejawat saja kalian sudah tak dapat menunjukkan suatu tanggung jawab, bagaimana dengan tanggung jawab kalian pada pasien-pasien nantinya???

8 comments:

Wiet said...

Gw juga paling sebel kalo barang2 gw dipinjem dan gk balik lagi... yg paling ngeselin pas ditanya/ditagih pake alasan: 'oh iya lupa.. ntar ya dicari dulu'..

waaakkks!!??@#$%%

.

Anisa said...

Jadi mengingatkanku saat masih muda dulu... sama Cha..aku dulu juga jadi tempat langganan pinjam meminjam catatan. Yang paling sebel saat kita butuh sama:::mereka lupa ..
Ya..dari kejadian itu aku kalo minjemin akhirnya milih2..

kabul said...

ikutan ah, yg paling lucu... malem mo uts nyariin catetanku ilang entah dipinjem sapa, sms sana sini ga ada yg ngaku, besoknya ada temen yg nyontek n bahan contekannya diambil ma pengawas, eh bgitu kluar ruang die bilang:"maap bul, yg td dibawa pengawas catetan lo yg gw pinjem" :P untung cuman 2 lembar..

tapi gw sendiri punya kebiasaan jelek, yaitu MINJALIK (minjem jadi milik) a.k.a ga pernah mulangin klo kagak diancem ma yg punya =))

www.minjalik.com

Yunus said...

Awal postingan dibukan dengan kata-kata termehek mehek.. eh, gak taunya ini tentang ketidakbertanggungjawaban orang-orang yang pinjam buku, toooh...
Yah, mungkin mereka harus ditatar tentang arti sebuah tanggung jawab, terutama terhadap barang yang memang bukan milik mereka.

Anonymous said...

iya, bener. orang-orang kayak begitu emang nyebelin. gak ada tanggung jawab sama barang yang bukan milik mereka. padahal cuma minjem!!! lagaknya kayak dia yang punya, nyebelin!!!

*hehehe... maaf jadi esmoni. numpang ikutan curhat dek :p*

triadi said...

yah begitula dunia kita dan teman-teman kita...

iDi@N - iPpEN said...

udah cha.. bantai aja orang kayak gitu, gorok gorok, mutilasi, cincang jadiin sate aja *kejamnya dunia*

ternyata hal serupa bukan aku aja yg ngalamin.. kayaknya semua pecinta buku dan perawat buku yg baik mengalami hal yg sama

iman said...

k****a b***tu*** h*h*h* ;))