Credits to

Powered by Blogger

Saturday, March 24, 2007

Terima Kasih, Allah


Hari Selasa, tiga belas Maret dua ribu tujuh, pukul dua lewat tiga puluh dini hari :


Usai menyanjung seuntai roja’ ke langit ketujuh, mata belum jua dapat terpejam. Berbalik posisi menghadap ke kiri, tak lekas membuat gerakan bola mata menjadi cepat. Segala kredo berkejaran lincah tak berarah. Dalam sekejap saja, lambung bak ditusuk belati tak henti-henti. Setelah puas menusuk lambung, kemudian belati itu mengincar pula kerabat dekat lambung di bagian bawah yaitu hati.


Sakit. Perih. Pedih.


Hanya kata-kata itu yang terlintas. Tidak! Aku masih bisa bertahan. Aku masih cukup kuat untuk menanggungnya. Aku tak butuh bantuan dari siapa pun. Serta merta, penghuni lambung tak betah lagi berada di rumahnya. Bak kumpulan air dalam bendungan yang tak kuasa akan rayuan senoktah lubang kecil, mereka pun lantas berhamburan keluar, menyisakan noda-noda di lantai porselen.


Sakit. Perih. Pedih.


Tak kuasa lagi menahannya. Oksigen nyaris tak terhirup. Asupan makanan sama sekali tiada yang dapat masuk melalui mulut. Nausea. Vomit. Despotis.


---


Babak berikutnya? Sudah dapat ditebak. Salah satu indikasi seseorang harus diopname adalah jika asupan makanan tidak dapat lagi masuk melalui mulut. Agar kelangsungan hidupnya dapat terjaga, maka harus dibantu dengan makanan cair dari larutan infus. Dua belas tahun yang lalu, aku pernah jua merasakannya. Serangan Salmonella thyposa dengan titer 1/400 menyebabkan aku harus mengenyam 18 botol larutan Ringer Laktat itu. Kini, perihnya jarum yang memasuki kulitku harus kurasakan lagi. Ya, seorang tenaga medis juga manusia biasa, dapat pula merasakan sakit. Selama kurang lebih satu minggu, aku harus terbaring di rumah sakit. Alhamdulillah, Allah telah menunjukkan perhatianNya padaku dengan memberikan sakit itu. Semoga, dapat menjadi peluruh noda dan dosa yang melekat pada manusia dhaif ini. Terima kasih, Allah.


---


Hantaran terima kasih khusus untuk :

Mama Papa [absolutely] ; Dr. Minamand Rapa [as a first GP who treat me] ; Dr. Undung, SpPD [as a specialist who treat me in RS Pelni] ; seluruh suster-suster yang telah merawatku ; Deasy dan Eveline (thanks for a great conversation in the afternoon), Bang Ridha (thanks for the pancake :D), Mas Tri (yang udah jauh-jauh datang dari Bandung), Tante Ida, my beloved cousin Yona (makasih ya Sayang udah jauh-jauh jalan sendiri dari sekolah), Bang Nanda (yang udah repot muter dari RS terus ke rumah lantaran rosa udah keburu pulang :D), Diyas beserta suami, Mas Ferdi (kunjungan kehormatan dari manten baru nih :p), Ippen (makasih atas sharingnya) [atas lawatannya]; Mas Aka, Ade, Victor, Tia, Erly, Tina, Drg. Gunarso Gunadi, PhD, Mbak Ayu, Mbak Noorma, Mbak Vida, Pak Rahman, Vera, Bang Anca, Mbak Uli, Mbak Elly [atas telepon dan SMS-SMS doanya], dan untuk semua orang yang telah mendoakan untuk kesembuhan rosa…Semoga Allah SWT membalas segala kebaikan kalian…Jazaakumullahu khairan katsira…

16 comments:

nila_aura said...

Ocha abis diopname ya...duh baru tau nih...pantesan dr kemaren2 heran kok Ocha ga muncul2. Mudah2an cepet sembuh ya cha...dan sehat selalu...

Bakhrian syah said...

Jaga kesehatan ya bu... biar bisa up-date terus blog-nya. hehehe

Fa said...

walah...habis sakit to dok? pantesan jarang kliatan nyala YMnya. skrg udah bener2 sembuh kan? jaga badan baik2 atu... jgn begadang di YM mulu *hihi...menasehati ala mbah2* :">

ira said...

aduh, cha.. baru tau kalo sakit..cepet sembuh. cepet beraktivitas lagi. jaga kesehatan.

NiLA Obsidian said...

Ya Allah auntie Ocha....hiks....
ampe ga tau dikau sakit....baru aja mau kopdar di pameran buku...kho tiba2 ngilang....
ya udah istirahat duluuu...pasti udah sakau ngeblog ya...hehehehe

semoga cepet FIT lagi yaaaa...

mmmuuuaaacchh dari ghani n aurel

.:diah:. said...

bu dokter?? abis di opname?? waahh saya jg baru tau nih?? pantesan gk ada kabar britanya?? cepet pulih kembali yaa bu dokter *muuaacchh*

Dee said...

Ocha!!! kebiasaan banget deh, kalo yang kayak begini2 gak ngabar2in, kan kalo tau kemarin bisa nengokin ke RS :(

Wiet said...

alhamdulillah yg penting skrg sdh kembali ke rumah dan mudah2an cpt pulih spy bisa kumpul2 bareng lagi ya :)

bebek said...

OOT; rosa... ati2 di jalan... jaga diri, jangan lupa kabar2i.. dan yang penting dilakukan pertama kalo dah sampe tempat baru tuh... HUNTING koneksi internet..!! hehehe...

undil said...

dokter juga manusia, bisa sakit juga. Smoga lks sembuh. (Sprtinya untuk smentara bakalan pilih2 makanan yg bnr2 "higienis" nih, gak kan brani mkn sembarangan :))

Raquel Brenda said...

Tante Rosa, ternyata sakitnya sampai di opname ya.. duh untung sekarang sdh sembuh ya...
Makanya tante jangan kecapean ya..
sun sayang dr Vanya.

YBM said...

Ajr Wal'Afiah Insha Allah, ukhty

pyuriko said...

Lekas sembuh yaa Cha... :)

RoSa said...

@M'Nila : Terima kasih banyak ya mba...sun sayang buat Aura yang udah numbuh banyak gigina :D

@Mas Bakh : Haik, Insya 4JJI akan selalu diupdate :)[kalo akses inte lancar :D]

@M'Fa : hihihi, ketauan ada yang suka invis di Y!M nih :D

@M'Ira : iya, tak apa koq Bunda, Terima kasih ya :X

@M'Nila : iyah, padahal pengen banget ke bukfer barengan kemarin...koq tau aja sih selama di RS udah mikir mulu, mau buat postingan apa? :D

@Diah : iya nih Dek, makasih banyak yaaaa :)

@Dee : yah, masa' mau ngabarin yang gak enak sih Say :)

@M'Wiet : iya, kapan ya bisa kopdaran lagi :(

@Mas Wawan : OK, Insya 4JJI, doain lancar ya Mas, terutama ada sinyal :D

@Mas Undil : ya, dokter kan manusia biasa juga ;D

@Mama Vanya : iya nih Sayang...sun kangennnn tante :X

@YBM : Jazaakallah :)

@M'Iko : makasih banyak n met diOD mba :P

iDi@N - iPpEN said...
This comment has been removed by the author.
iDi@N - iPpEN said...

ralat komen :P

Ochaaa... sabar sabar yah cha.... sori telat menjenguknya... hehehe :D
heem... ntar klo udah sampe dunia antah brantah, jgn lupa cari warnet duluan :p

*hemm btw si secret admirer, Es alias WH kemana yah..gak pernha muncul lagi :P * *piss