Credits to

Powered by Blogger

Thursday, July 19, 2007

Futur

Apakah Anda merasa segan untuk melakukan perbuatan baik atau beribadah?


Apakah Anda selalu merasa ragu apabila harus mengambil sebuah keputusan?


Atau apakah Anda merasa menjalani hari-hari seperti robot yang tiada memiliki ruh?


Jika jawaban dari semua pertanyaan di atas adalah “Ya”, maka tampaknya Anda harus berhati-hati karena mungkin penyakit yang bernama futur telah menjangkit. Apakah gerangan sebenarnya futur itu? Futur berasal dari bahasa Arab yang bermakna terputus, berhenti, malas dan lambat, setelah sebelumnya konsisten dan rajin. Futur sendiri, laiknya sabda Rasulullah SAW, merupakan sifat semula jadi manusia :
“Sesungguhnya bagi setiap amalan ada masa-masa rajin dan tiap-tiap masa rajin ada futur. Namun, barangsiapa yang futurnya menjurus kepada sunnahku,maka sesungguhnya ia telah memperoleh petunjuk. Barangsiapa pula yang futurnya menjurus kepada selain sunnahku, maka ia telah tersesat.” [HR.Al-Bazzar] Dalam pengejawantahannya, futur dapat memiliki rentang gejala dari yang ringan hingga berat. Gejala futur yang berat biasanya dapat dideteksi secara cepat misalnya saja dari penurunan kuantitas ibadah fardhu atau melakukan perbuatan-perbuatan yang diharamkan oleh Allah SWT. Namun, biasanya yang kerap tidak disadari adalah gejala futur yang ringan seperti bersikap ragu-ragu atau melakukan perbuatan mubah secara berlebihan.

Etiologi atau penyebab futur sendiri ada beberapa hal di antaranya; berlebihan dalam beragama, berlebihan dalam perkara yang mubah, cinta dunia, dan lengah terhadap hal yang syubhat dan dosa. Seseorang yang membebani diri melebihi kemampuannya dalam segala hal kelak dapat mengalami frustasi kejiwaan dan keimanan. Untuk itu, Rasulullah SAW telah bersabda : “Lakukanlah amal sesuai dengan kemampuanmu karena sesungguhnya Allah tidak merasa bosan sehingga kamu sendiri merasa bosan. Sesungguhnya amalan yang paling disukai oleh Allah ialah yang dilakukan secara rutin walau pun sedikit.” [HR. Bukhari-Muslim] Penyebab lain dari futur adalah berlebihan dalam perkara yang mubah. Salah satu contoh berlebihan adalah dalam hal makan. Meskipun makan merupakan satu keharusan, tetapi jika berlebihan dapat menyebabkan bobot tubuh bertambah hingga akhirnya sulit untuk beraktivitas termasuk beribadah. Selain itu, cinta kepada dunia juga dapat menyebabkan seseorang terjangkit penyakit futur. Sikap cinta dunia akan berpengaruh sangat besar dan mendalam hingga pada kulminasinya dapat membuat jiwa menjadi lemah. Ini menjadi pintu bagi syaithan untuk memasuki jiwa orang-orang yang beriman. Hal lain yang juga kerap tidak disadari sebagai penyebab dari futur adalah lengah terhadap perkara syubhat dan dosa. Manusia dalam tiap episode kehidupannya pasti akan dapat melakukan khilaf dan dosa, tapi sekali-kali jangan melakukan sikap toleransi terhadapnya. Jika hal ini terjadi maka implikasinya adalah penurunan semangat hingga akhirnya terjadi futur.

Meskipun futur merupakan perkara yang lumrah terjadi pada seorang manusia, tetapi tetap saja futur harus mendapat penatalaksanaan secara tepat. Hal yang utama untuk dilakukan adalah dengan cara menjauhi tiap delik perbuatan maksiat yang kecil apalagi yang besar. Berusaha menjaga ibadah rutin di waktu siang dan malam serta menjauhi sikap berlebihan dalam hal yang mubah dapat pula menjadi cara untuk mengatasi futur. Biar bagaimanapun, agar futur dapat ditangani secara benar, seseorang harus segera menyadari apabila dirinya telah terserang penyakit futur. Apabila ia tidak menyadari bahwa dirinya sedang terjangkit futur, maka ia juga tidak akan segera bertindak untuk mengatasi futur tersebut. Semoga Allah SWT selalu menjaga tiap hidayah yang telah diberikanNya pada kita dan menjauhi kita dari penyakit futur. Amin Ya Rabb.

4 comments:

Dimas said...

Ass wr wb,

Jazakallah khairan kasiran telah mengingatkan kita akan futur yang bisa berdampak pada kekufuran. Semoga dengan ini kita semua teringat akan tugas dan tanggung jawab kita sebagai umat yang dibanggakan oleh 4JJ1

Amin ya Rabbal alamin.

Wass wr wb,

--Dimas

kabul said...

futur... futur perpek tense, n bek tu de futur :D

Anonymous said...

Asw mpok...
Alhamdulillah.. jazakillah untuk pengingatnya ini.. semoga yang mengingatkan dan yang diingatkan sama-sama mendapatkan berkah dan pahala dari Allah SWT.. amin :p
Ngomong-ngomong soal futur, hampir aja aku lupa janjiku kasih komen, huehehe... kalo tadi kamu ngga miscall aku, bisa gaswat tuh! Hihihi...Ngambeknya ngga jadi kan?! ;)
Wass : orang meruya

iDi@N - iPpEN said...

Semoga aja.. klo gw lagi futur.. gw bisa kendaliin supaya gak semakin terjerumus.. amin