Credits to

Powered by Blogger

Wednesday, December 19, 2007

Romantika Masa PTT

Pengalaman masa pengabdian profesi dokter atau yang lebih dikenal dengan istilah PTT [Pegawai Tidak Tetap] Departemen Kesehatan, kerap menjadi sebuah kisah yang tak akan terlupakan bagi dokter dan dokter gigi yang menjalaninya, terutama bagi mereka yang bertugas di daerah sangat terpencil. Mulai dari pengalaman yang menyenangkan hingga tak sedikit pula yang menyedihkan. Dari sekian banyak kisah yang dialami, tampaknya kisah mengenai romantika cinta dokter dan dokter gigi PTT menjadi salah satu kisah yang cukup menarik untuk disimak.


Bagi dokter dan dokter gigi yang masih berstatus lajang, tak jarang dapat menemukan belahan jiwanya saat sedang PTT. Ada yang berjodoh dengan rekan sejawat di lokasi tugas yang sama, bahkan ada pula yang lantas menikah dengan penduduk lokal. Hal ini mungkin tak mengherankan karena interaksi dokter dan dokter gigi dengan rekan sejawat mereka dan juga dengan penduduk lokal biasanya cukup intens.


Witing tresno jalaran soko kulino, cinta bersemi karena seringnya perjumpaan. Mungkin pepatah Jawa tersebut cukup tepat untuk menggambarkan suatu ‘chemistry’ yang terjadi antara sejawat yang masih sama-sama lajang saat sedang bertugas. Interaksi antara sejawat sendiri sudah dimulai semenjak pengarahan awal dari pihak Dinas Kesehatan setempat. Setelah itu, intensitas juga akan semakin meningkat setelah mereka menempuh perjalanan bersama hingga ke kabupaten lokasi peminatan. Jalinan kasih yang kerap terjadi adalah antara dokter umum laki-laki dengan dokter gigi perempuan. Hal ini disebabkan tingginya jumlah dokter umum laki-laki dan dokter gigi perempuan melaksanakan PTT di daerah sangat terpencil. Di samping itu, tak jarang pula terjadi jalinan kasih antara sesama dokter umum dan dokter gigi. Untuk itu, banyak dari mereka yang lantas meminta izin cuti untuk terlebih dahulu mengikat cinta mereka dalam ikatan pernikahan di daerah asal. Namun, banyak juga yang memilih untuk menundanya hingga masa tugas berakhir.


Selain itu, bukan hanya romantika antar sejawat saja yang dapat terjadi. Kehadiran dokter dan dokter gigi yang masih lajang di daerah penugasan yang sangat terpencil biasanya kerap mengundang perhatian dari penduduk lokal baik dari kalangan biasa hingga pejabat yang duduk di pemerintahan setempat. Sudah bukan merupakan cerita yang aneh bila mendengar ada penduduk lokal yang jatuh hati pada dokter dan dokter gigi yang bertugas di daerahnya. Ada banyak cara yang mereka lakukan untuk melakukan pendekatan. Mulai dari rajin untuk mengunjungi Puskesmas tempat dokter dan dokter gigi PTT bekerja, datang ke rumah dinas untuk membawakan makanan, mengirimkan surat cinta, dan lain sebagainya. Cara pendekatan tersebut mungkin masih dibilang wajar, karena tak jarang ada penduduk lokal yang melakukan pendekatan secara mistik, seperti guna-guna. Kejadian ini sudah pernah dialami oleh dokter dan dokter gigi PTT yang bertugas di daerah Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara. Selain itu, ada juga penduduk lokal yang melakukan tindakan pelecehan seksual terhadap dokter dan dokter gigi perempuan seperti yang pernah terjadi di daerah Sumatera dan Sulawesi. Parahnya, penduduk lokal yang melakukan pendekatan terhadap dokter dan dokter gigi perempuan bukan hanya yang masih berstatus lajang. Banyak juga dari mereka yang sudah menikah dan memiliki anak. Jika sudah demikian, tak jarang yang jadi sasaran kebencian dari para istri adalah dokter dan dokter gigi perempuan tersebut.


Meski banyak dokter dan dokter gigi yang melaksanakan PTT dalam status lajang, tak jarang juga dari mereka yang telah menikah. Bagi dokter dan dokter gigi yang memiliki suami/istri dengan profesi yang sama, biasanya mereka memilih untuk melaksanakan PTT secara bersama di lokasi yang sama. Namun, terkadang hal ini pun tak lantas menutup kemungkinan bahwa tidak akan ada gangguan eksternal saat mereka bertugas. Terkadang, masih ada saja pihak-pihak yang ingin mengganggu kesetimbangan yang telah terjadi, entah itu datangnya dari penduduk sekitar atau bahkan staf pegawai Puskesmas tempat mereka bertugas. Bagi dokter dan dokter gigi yang memiliki suami/istri dengan profesi yang berbeda, maka saat harus melaksanakan PTT biasanya salah satu pihak harus meninggalkan pihak yang lain. Dalam keadaan seperti ini, terkadang masih ada saja yang berusaha untuk mencari kesempatan dalam kesempitan.


Ada yang berbahagia, tetapi ada pula yang bermuram durja. Kesemuanya itu akan menjadi kenangan tersendiri bagi para dokter dan dokter gigi PTT ketika telah kembali ke daerah asal. Satu hal yang pasti adalah, tidaklah lengkap sejarah seorang dokter atau dokter gigi bila belum melaksanakan PTT.

31 comments:

Ryu`s Mom said...

Benar pasti pengalaman yang berharga banget ya PTT di daerah tertentu yang bisa jadi ditempatkan didaerah terpencil.

Selamat menunaikan tugas PTT auntie Rosa..

NN said...

Trus kapan neh nyusul, denger-denger dah ada calonnya, trus kapan donk undangannya sampe Jakarta.

BA said...

seru juga yang pengalaman dokter ptt, tapi ngomong2 keikna Ocha juga ngalamin satu dari banyak pengalaman di atas nih, ngaku! hehehehehe

inda_ardani said...

kalo pengalaman klinisnya bagaimana dokter? pasti seru juga dooong, hehehe. makasih untuk kunjungan baliknya, saya link ya dok :)

Ady said...

wah... memang bener dok, PTT itu asik banget, dokter yang tidak pernah mengalaminya kayanya rugi deh hehe...
Saya juga masih sering merasa terkesan, pengalamanku dulu benar2 penuh dengan kenangan hehe....
Gimana kabar?? Kabar saya baik2 sekarang lagi di Bali liburan...

stogom said...

"....Jika sudah demikian, tak jarang yang jadi sasaran kebencian dari para istri adalah dokter dan dokter gigi perempuan tersebut...."

hehehe, jadi ingat dulu ada temen yang lagi PTT, terus kena masalah ini. Hmm... kasihan juga yah, udah jauh dari keluarga, terus ada yang musuhi lagi, makin kerasa aja deh tuh kesepiannya. Untung sang temen aku itu orangnya tegar, jadinya ga terlalu jadi masalah kayaknya deh.. hehehe, cuma lagi ngebayangin kalo daku yang di posisi dia, wahh udah minta pulang kali.

Met bertugas ya Sa!

RoSa said...

@Ryu's Mom : Iya Mom, makasih banyak yaaa, salam kangen buat Ryu-kun :)

@NN : denger2 dari mana Mas? jangan gosipan mulu donk sama tetangganya itu ah, kqkqkqkq

@BA : pengalaman yang mana ya? sudah lupa tuh :D *minum paramex mode on*

@inda : wah, kalo soal pengalaman klinis jangan dikata, banyak kasus2 aneh yang g pernah dtemukan saat kuliah atau pun di tempat praktek kota, silahkan di link, saya link balik :)

@dr. Ady : iya Dok, rugi banget kalo dokter/dokter gigi gak mau PTT, apalagi bisa liat tempat2 indah di Indonesia :), Alhamdulillah, kabar baik Dok! senangnya yg lg liburan ke Bali :)

@B'Ipin : oh ya? siapa temannya yang lagi PTT itu, Bang? kenalin donk! awas ko yah, hehehe...met berjuang juga Bang! Mar'08 abang musti traktir aku ;)

Iman Brotoseno said...

Belajar nyelam aja..secara di seram. ambon gitu loh..
Saya kenal dokter PP di banda naira, akhirnya jadi diver karena dont know what to do after works

Noel said...

mbak salam kenal dari noel

Andik said...

Bismillaah..

"witing tresno jalaran soko kulino" kek ngerti bhs jawa aja :p


witing - asal kata dari wiwiting - permulaan (diwiwiti = dimulai)
tresno - cinta
jalaran - karena/disebabkan
soko - dari
kulino - kebiasaan (dalam konteks ini kebiasaan berinteraksi bersama)

tapi kok kekna kalo disambung ga pas kalimatnya yah.. :)) aah, entahlah..


Alhamdulillaah.. postingan kali ini tidak bikin muka semrawut(TM) :p


Tetap semangat & take care :D

.:diah:. said...

waaahhh.. trnyata PPT juga bisacinlok yaa bu dokter..:D

trus.. ini risensi kisah bu dokter ataw gmana?? jangan-jangan bu dokter juga cinlok ya??*dokter umur & dokter gigi* ayyooo...:D

Bakhrian said...

nah kalo udah ditaksir sama yang beranak pinak gitu mau diapain?

pindah tugas ya?

Wisnu said...

wah, kayaknya yang pake pelet2an menarik juga tuh buat dibahas lebih lanjut Bu Dok, jadi bikin penasaran ;)

BRAJADENTA said...

wah kayanya enak yah kerjaan nya, heuheu emang rumput tetangga biasanya suka bikin sirik.

si kiky said...

gebetan loe yang mana dek? :P

RoSa said...

@Mas Iman : Iya nih, mau belajar, cuman belum sempet2, ngendon di Puskesmas muluw ladenin pasen :D

@Noel : salam kenal juga noel :)

@Pak Andik : emang deh, tak diragukan lagi keJawaannya [untung bukan kejawen :p], emang ada postingan yang bikin muka jadi semrawut yah??? :-?

@Diah : wuah, bisa banget tuh Dek, cuma unfortunately, dokter umum di kabupaten sini udah pada nikah semua thu, kqkqkqkq

@Mas Bakhri : ya dsabarin aja deh, ngindar sebisa mungkin sampai masa tugas berakhir :D

@Wisnu : wah, mending jangan dbahas deh yg mistik2 kek gitu, nyeremin, ntar sejawat lain g ada yang mau PTT lagih ;))

@Brajadenta : iya kerjaannya enak, cuma konsekuensi kalo salah dalam kerjaannya berefek di masa datang =)

Totok Sugianto said...

lha kok ya ada romantika juga toh di sana hehehe... kirain cuman sibuk ngurusin pasien aja hehehe ...

inda_ardani said...

kasus aneh ya ... wah, sharing dong, dokter ... pasti seru tuh, hehehe. wah, sudah di daerah, ada kasus baru, pasti harus berjuang dengan fasilitas yang ada ya dok? duh salut ...

oh iya dok, makasih udah ngelink saya, saya link balik, hehehe

angin-berbisik said...

wah seru nih mbak postingannya, hehe soalnya ada bau2 romantikanya...:P~~

trus mbak rosa sendiri gimana? apakah sempat cinlok2 gitu nggak? hehehe

met bertugas dan mengabdi ya mbak...!!!

Iko said...

Pengalaman PTT RoSa di pulau Seram sepertinya memiliki kesan tersendiri,... hhhmmm, kira2 disana menemukan "someone" blm yaaa???

Have a nice weekend, RoSa...

~Q~ said...

Ocha emang bener2 profesor en konsultan cinta sejati deh, kalo udah ngomongin masalah beginian pasti aja rame dan menarik perhatian :p

Kapan pulang Cin? isi ceramah soal pernikahan lagi donk, hihihi

RoSa said...

@m' Kiky : gebetan? ga ada yg bisa dgebet di sini mba, huheheheh :P

@mas Totok : iya donk, malah kekna banyakan romantikanya daripada urusan pasien, hehehe, gak deng becanda :D

@inda : iya, insya Allah kapan2 disharing ya ;)

@mba Tia : yang bau2 romantika emang g pernah lekang oleh zaman :p...cinlok? kekna g sempet deh ngurusin bgituan :D

@mba Iko : huaaa, baru nongol lagi nih mba! kemana aja? kangen??? di sini bukan hanya nemuin someone, tapi banyakone :D

@Ratu : hueheheh, gak segitunya ngkaleee, doain aja pulang secepatnya yah! gak mau ah, soalnya belum nikah, tatuttt :p

CempLuk said...

kalo soal jodoh merupakan rahasia Tuhan kepada manusia..

Adis said...

Hehehe.... ini postingan khas remaja usia duapuluh tahunan... yang belum ehm...ehm...m#####h :p

ichal said...

wah romantikanya asik banget!

semoga bu dokter tidak mengalami romantika yang pake guna-guna.

semoga dapat romantika yang wajar wajar saja, seindah bunga!!

rara said...

pengalaman pribadi kah? hahahaha...
errr.. memang harus PTT yah? :P

Mungkin bagi orang-orang yg dari pulau Jawa dan khususnya Jakarta yang jarang keluar-keluar di daerah lain untuk lihat-lihat tempat indah, PTT itu menarik untuk lihat2 daerah lain di Indonesia..

Lah yang udah di daerah.. biasanya males :D soalnya itu udah pemandangan sehari-hari hehehe..

Jadi, bukannya PTT itu optional ya? Jadi wajib? :P

RoSa said...

@Cempluk : it's obviously =)

@Adis : oh ya maklum deh, saya kan masih remaja bangedddh gitu lho :p

@Mas Ichal : Amin Ya Rabb...Alhamdulillah orang sini friendly banget, Mas :)

@M'Rara : sekarang PTT g wajib lagi koq, Dok...tapi enakan PTT sih, dapet banyak pengalaman kasus2 unik yg g pernah dtemui di RS/Klinik di kota ;)

Ihwan said...

Semoga semuanya lancar...

fathy said...

hihi..
jadi skarang kamu lg cinlok sama sapa, cin?
*gosip mode on*

eh iya ih, tambah berisi...pantes aja. 55kg gitu lokh..
ehm. katanya nih, orang kalo lagi seneng bawaannya suka makan..
*gosip lagi*

hihihi...
*kabuuurrr*

Anonymous said...

mba... tulisannya yang bermutu dikit dong... masa nulis urusan cinta2 gini... tulis bagaimana dokter suka melarikan diri dan ga ngerjain tanggung jawabnya padahal mau digaji full.. kan banyak tuh.. lebih real drpd yg kaya gini.. kaya romans murahan... basi

Anonymous said...

hehehe mbak aku kaget juga nda sengaja baca blog mbak ini. soalnya aku juga dokter ptt yg 8 bulan lalu jatuh cinta ma dokter gigi ptt di tempatku. dia sudah melamarku. kami masih ptt dan insya allah 2 bulan lg menikah. tapi aku dokter umumnya dan dia dokter giginya. aku nggak bs bw motor, jadi stiap ada panggilan darurat dia yg nganter. kami jadian stlh 3 minggu bersama. tiap sore menikmati pantai pulau terpencil yg indah dan berpasir putih. dia jd asistenku di ugd dan aku jd asistennya di ruang gigi. kami backstreet dari penduduk dan baru ngumumin stlh lamaran resmi. malu soalnya hehehe