Credits to

Powered by Blogger

Saturday, August 30, 2008

Ramadhan ini...

Ramadhan ini kan menjadi...


Ramadhan pertama tanpa kehadiran seorang Papa

Ramadhan pertama jauh dari seorang Mama

Ramadhan pertama bersama seorang suami tercinta

Ramadhan pertama berada di negeri orang


Taqabalallahu minna wa minkum, Taqabalallahu ya Kariim…

Semoga shaum kali ini senantiasa membawa perbaikan diri dalam satu ikhtiar menuju jannahNya yang abadi…

13 comments:

.:diah:. said...

Amin.. smoga kita selalu mendapatkan jalan lurus-Nya, selamat shaum yaa Mbak, mohon maaf lahir & bathin..

maaff klo slama ini banyak salah kata dan sering nyusahin atas pertanyaan2 :D

ichal said...

ramadhan apapun, dimanapun, dengan siapapun... semoga lebih baik dari ramadhan sebelumnya!!

mohon maaf lahir bathin

putiful said...

Semoga menjadi Ramadhan yang indah dan barakah... ^_^ numpang2 baca yaa...

Eucalyptus said...

Assalamualaikum Ros, biar papa sudah tidak mendampingi lagi dalam Ramadhan tahun ini, tapi Insya Allah tempat itu sudah diisi oleh suami tercinta.
Semoga kita dapat menjadi pemenang di bulan yg penuh maghfirah ini.
Mohon maaf lahir & bathin

Azhar said...

selamet berpuasa ocha....

maaf lahir bathin ya btw msh stay di korea ya???

pyuriko said...

Selamat menunaikan ibadah Puasa Ramadhan, Ochaaa....

Dimanapun Ocha berada,... semoga baik2 saja... dan alaman serta ibadah Ramadhannya diridhai OlehNya, amin

timur matahari said...

selamat menunaikan ibadah puasa
salam kenal

Andik said...

bismillaah...

tetap semangat... :D

Spedaman said...

Met berpuasa ya Dok :D
Walaupun di negeri orang, kita harus tetap semangka beribadah dibulan yg penuh berkah ini :)

Anonymous said...

Dek,

Bgitulah Ramadhan
Tiap kali ia menjemput kita
Slalu saja kita tengah menggenggam dunia

Suatu ketika,
Akankah Ramadhan akan melambaikan tangan
tanpa sedikitpun menyapa kita
yang menantinya dengan jiwa terluka ?

Aku memandang Ramadhan,
Meski ku tahu
Ia tak lagi ingin menoleh
Untukku,
Yang terkapar oleh luka berkarat !

Salam,

tamsil said...

Ramadhan bulan yang penuh rahmah dan maghfiroh, Ramadhan tak akan berkurang nilainya di manapun anda berada.

Vina Revi said...

hi, Ocha!
Aha, asli. Kita kudu kopdar.
Pls, gimme ur address or at least ur mobile #, deh. Tar kita janjian buat buka bersama (aku lagi nggak puasa karena masih nyusuin Keiva, sih) ato apalah. Yang penting, kudu ketemuan.
Gimana? Gimana?
Setuju? Setuju?

ou, my YM: drvinarevi@yahoo.com

nyong25@gmail.com said...

Saya pernah sampai di Piru, Kaibobo, dan Ariate. Di 3 tempat itu sangat susah menjalankan kewajiban saya saya sebagai seorang muslim.

Semoga Allah memberi kekuatan menjalani Ramadhan di Kairatu, tempat yang dugaan saya gak terlalu beda dengan ke-3 tempat di atas.